WELCOME

This is not profesional blog. Just share and learn together. For optimum display please use google chrome browser. Thanks for visiting

Sabtu, 29 September 2012

Rumus Menentukan Diameter Kabel

1.  Umum
Membahas  mengenai  media  transfer  energi  listrik,  maka  pembahasannya  tidak
terlepas dari kabel yang digunakan. Karena sejauh ini media untuk menghantarkan listrik,
khususnya  untuk  instalasi  tenaga  (power)  masih  membutuhkan  kabel  sebagai  media
penghantarnya,  meskipun  sesuai  dengan  yang  pernah  saya  baca  telah  ada  yang
menemukan  terobosan menggunakan wireless,  tapi  itupun belum banyak digunakan dan
masih dianggap oleh banyak kalangan sebagai sesuatu yang kurang efektif. Oleh karena
itu  landasan  teori  yang  akan  kita  gunakan  dalam  pembahasan  ini  adalah  mengenai
penentuan  diameter  kabel,  kemampuan  dalam  menghantarkan  arus  dan  rumus-rumus
yang digunakan.
Biasanya yang telah banyak dilakukan dalam menentukan diameter kabel untuk
perencanaan sebuah instalasi tenaga adalah dengan menggunakan tabel yang dikeluarkan
oleh pabrikan pembuat kabel tersebut.  Contoh tabel tersebut adalah sebagai berikut :

Akan tetapi bila diperhatikan  tabel dari antara pembuat kabel satu dengan lainnya
angkanya ada yang berbeda, walaupun tidak berbeda jauh. Hal itu bisa dimaklumi karena
dalam  memberi  toleransi  lebih  antara  orang  satu  dengan  lainnya  berbeda.  Perbedaan
angka  tersebut  juga  bergantung  dari  jenis  isolasi  kabel  yang  digunakan,  apakah  PVC
(polyvinyl chloride), TPE (thermo plastis elastomer) atau PUR (polyurithane). Perbedaan
tersebut  juga disebabkan oleh penempatan kabel, apakah ditempatkan di udara bebas, di
tanam dalam tanah atau dalam air.
Dengan bergantung pada tabel tersebut, tentunya sebagian dari kita sebagai orang
listrik  akan  timbul  ketidakpuasan.  Tidak  puas  karena  kita  pernah mempelajari  hukumhukum
  listrik  salah  satunya  adalah  hukum  ohm  yang  pastinya  akan  selalu  ber  korelasi
dengan  penentuan  diameter  kabel  listrik  dalam  kemampuaanya  membawa  arus.
Bagaimana  kalau  tegangan,  panjang  kabel,  jenis  konduktor  yang  akan  kita  gunakan
berbeda, apakah penggunaan tabel tersebut masih berlaku untuk kita jadikan acuan ?
Nah, ini yang akan kita bahas lebih lanjut dalam landasan teori ini.

3.2  Teori Pendukung
  3.2.1  Rumus untuk menentukan diameter kabel
Dalam merencana sebuah instalasi tenaga listrik, maka langkah awal setelah
kita  mengetahui  berapa  tegangan  listrik  serta  daya  yang  dibutuhkan  adalah
menentukan  diameter  kabel  yang  akan  digunakan.  Dibawah  ini  adalah  rumus
dalam menentukan diameter kabel :



Dari  rumus  diatas,  secara  garis  besar  dapat  kita  lihat  bahwa  penampang
kabel  berbanding  lurus  dengan  panjang  kabel  dan  berbanding  terbalik  dengan
tegangan, artinya semakin panjang kabel yang digunakan serta untuk memperoleh
tegangan  yang  konstan  maka  semakin  besar  pula  penampang  kabelnya.  Akan
tetapi pada prakteknya selalu ada saja rugi tegangan pada penghantar, maka dalam
rumus  diatas  disertakan  juga  rugi  tegangan  yang  kita  inginkan  (  ev  ),  yang
nantinya  rugi  tegangan  inilah  yang  akan  berhubungan  dengan  hukum  ohm,
menentukan  I  (arus)  yang dihasilkan.  Jenis konduktor yang dalam  rumus di atas
dituliskan  sebagai  y  atau  daya  hantar  jenis,  juga  akan menentukan  penampang
kabel,  56  untuk  daya  hantar  jenis  tembaga,  32,7  untuk  daya  hantar  jenis
alumunium dan 7 untuk daya hantar  jenis besi. Akan  tetapi  tembaga adalah  jenis
penghantar  yang  paling  umum  digunakan  maka  dalam  rumus  di  atas  yang
dituliskan adalah daya hantar jenis tembaga.

Contoh soal  1:
Sebuah  pemanas  heater  380  volt  10000  watt  rencananya  akan  disambungkan
dengan kabel tembaga dengan panjang 350 meter dari sumber listrik (panel), rugi
tegangan  yang  diinginkan  adalah  5  volt.  Hitung  berapa  diameter  kabel  yang
dibutuhkan ?
Penyelesaian :
q = ( L . N ) : ( y . ev . E )
q = (350 . 10.000) : ( 56 . 5 . 380 )  
q = (3.500.000) : (106.400)
q = 32,8 mm2
Jadi, penampang kawat  tembaga  yang dibutuhkan untuk pemanas heater dengan
instalasi  sepanjang 350 meter adalah 32,8 mm  atau bila   memakai ukuran kabel
yang umum dijual di pasaran adalah dengan ukuran kabel 35 mm2

 3.2.2  Rumus untuk mengetahui resistansi (hambatan) dalam kabel
Hal yang perlu kita ketahui selanjutnya setelah menentukan diameter kabel
adalah mengetahui  resistansinya,  karena  seperti  yang  telah  kita  ketahui  bersama
bahwa  resistansi  inilah  dalam  hukum  ohm  nilainya  akan  berbanding  terbalik
dengan  tegangan  (V)  dan  arus  (I).  Rumus  untuk  mengetahui  resistansi  dalam
kabel adalah :

Karena pada umumnya yang kita ketahui pada kabel adalah diameter penampang,
sedangkan  untuk menggunakan  rumus  di  atas  harus  diketahui  luas  penampang,
maka kita dapat mencarinya dengan rumus :


Contoh soal 2 :
Dari  contoh  soal  no.1  di  atas,  selanjutnya  akan  dapat  kita  ketahui  berapa
resistansinya dengan memakai rumus 1.2 di atas.
Penyelesaian :


3.2.3  Hukum Ohm
Pada suatu rangkaian tertutup, seperti gambar dibawah ini :


Besarnya  arus  I  berubah  sebanding  dengan  tegangan V  dan  berbanding  terbalik
dengan beban tahanan R, atau dapat dinyatakan dengan rumus :


Contoh soal 3 :
Dari contoh soal gabungan no.1 dan 2 di atas dengan menggunakan hukum ohm,
maka kita akan dapat mengetahui kerugian daya listrik yang  ada pada penghantar
sepanjang 350 meter tersebut.

Untuk mengetahui rugi daya yang ada pada penghantar, maka yang kita gunakan
adalah R total, R total adalah penjumlahan R1 dan R2 yaitu = 14,4404332 + 0,175
= 14,6154332
Daya (P) keseluruhan setelah dihubungkan kabel  35  mm2  adalah = I2 . R
P total = 26,3152 .  14,6154332
P total = 692,479225 . 14,6154332
P total = 10120 watt

Rugi daya pada penghantar adalah P total – P beban = 10120 – 10000 = 120 watt
Jadi, dengan demikian dapat diketahui bahwa heater pemanas 10000 watt 380 volt
yang  dihubungkan  dengan  kawat  tembaga  diameter  32,8  mm2  sepanjang  350
meter, rugi dayanya  adalah sebesar 120  watt.

Disamping  faktor diatas,  rugi-rugi  listrik  juga dapat disebabkan oleh media  isolasi yang
tidak baik sehingga arus bocor mengalir. Perhitungan sama arus yang mengalir dikalikan
dengan  besarnya  dari  tahanan  tersebut.  Jika  seandainya  instalasi  kabel  heater  pemanas
diatas memakain  acuan  tabel, maka  kita  dapat  hitung  betapa  banyaknya  rugi-rugi  daya
listrik yang ditimbulkan.

3.3  Jenis Daya Listrik

3.3.1  Daya aktif
Untuk  tenaga  listrik nyata  (wujud)  yang dikeluarkan oleh  arus bolak-balik
yang mempunyai  fasa  adalah :
   
Dalam jumlah usaha nyata/ wujud yang dilakukan oleh arus dan tegangan bolakbalik
 yang mempunyai  fasa  yaitu sebesar :
 




3.3.2  Daya reaktif (VAR)
Adalah  daya  listrik  yang  secara  electric  bisa  diukur,  secara  vektor
merupakan  penjumlahan  vektor  dari  perkalian E  x  I  dimana  arus mengalir  pada
komponen  resistor  sehingga  arah vektornya  searah dengan  tegangan, dan vektor
yang  arah  90 deg  terhadap  tegangan,  tergantung  pada  beban  seperti  induktif  dan
kapasitif. Biasanya daya yang searah dengan tegangan disebut dengan daya aktif,
sedangkan yang lain disebut dengan daya reaktif.
Untuk  tenaga  listrik  reaktif  yang  dikeluarkan  oleh  arus  bolak-balik  yang
mempunyai  fasa dengan tegangan bolak-balik yaitu :
   
3.3.3  Segitiga daya
Dari  hal  tersebut  diatas,  maka  daya  listrik  yang  digambarkan  sebagai
segitiga siku-siku yang secara vektoris adalah penjumlahan daya aktif dan reaktif
dan sebagai resultannya adalah daya semu atau daya buta.



 



3.4  Macam – Macam Besaran Listrik dan Satuannya

3.4.1  Tabel Besaran Listrik

3.4.2  Tabel Satuan Turunan

                                                                 

28 komentar:

  1. terimakasih telah menambah wawasan saya

    BalasHapus
  2. Jika ingin lebih detail tentang kabel listrik dan penampangnya serta kemampuan daya hantarnya, bisa hubungi kami di GSM 08176076688 untuk minta technical data atau kunjungi kami di www.pratamametalindo.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. maman firmansyah29 April 2014 04.05

      maaf sebelumnya mau tanya untuk menentuka luas penampang kabel grounding rumusnya gimana ya..? ada yang tahukah mohon pencerahannya rekan-rekan sekalian

      Hapus
  3. penjelasan yang mantap :D
    terimakasih

    BalasHapus
  4. Terima kasih Bapak Bapak kunjungannya ke blog saya yang sangat sederhana ini, jika ada saran maupun kritikan jangan sungkan2 untuk mengutarakannya. Karena pada prinsipnya saya pun juga masih belajar, terima kasih. Salam share and learn together....

    BalasHapus
  5. Kalau saya lihat hitungan anda. anda memakai kabel dengan isi 3 kabel r s t atau kabel dengan isi 4 r s t dan 1 kabel ground. Karena anda menggunakan voltase 380. Yang ingin saya tanyakan 35 mm meter yang anda maksud itu ukuran untuk kabel tunggal atau 3 kabel dijumlah menjadi 35 mm?mohon pencerahannya.

    BalasHapus
  6. Maaf jk saya kurang mmperhatikan..tp it hambatan R2 pada salh satu soal d atas d dapat dr mana ya..?

    Trima kasih sblmnya.

    BalasHapus
  7. Terima kasih sekali koreksinya Pak, nanti saya lihat kembali bukunya, soalnya ini saya ambil dari laporan KP saya beberapa tahun yg lalu, mudah2an bukunya masih heheheheh...
    Sekali lagi terima kasih koreksinya, salam share and learn together.....

    BalasHapus
  8. Mantap... ijin copas buat referensi dan catatan pribadi

    BalasHapus
  9. trimakasih mas broh materi diatas sangat membantu saya,baik di perkuliahan maupun di dunia kerja

    BalasHapus
  10. apakah ada buku referensinya?
    kalau ada boleh tau judul dan pengarangnya
    terimakasih

    BalasHapus
  11. numpang sharing ya pak teguh.... untuk pertanyaan anonim, kalau tidak salah itu pakai kabel nym 3 x 35 mm2 atau 4 x 35 mm2. jadi setiap kabelnya mempunyai penampang 35 mm2.

    BalasHapus
  12. Yth. Pak Faisal : Dalam context diatas, kabel yang digunakan adalah kabel 2 x 35 mm2. Mungkin kabel yang digunakan tersebut terkesan tidak umum, namum dalam tulisan saya yang sangat sederhana diatas lebih saya tekankan di itung-itungannya, mohon pencerahannya jika ada yang salah.
    Bagi yang ingin copas dipersilahkan, terima kasih kunjungannya.

    BalasHapus
  13. pak maaf pak saya menanyakan ,,hitungan beban arus pada kabel,,,

    BalasHapus
  14. Yth

    Bapak Teguh

    Mohon bantuanya untuk nilai ev 5 volt itu dapat dari mana ya pak ? yang saya maksud adalah nilai itu ditentukan sendiri atau ada nilai standarisasinya pak ?

    terima kasih sebelumnya

    salam

    zaka

    BalasHapus
  15. Kalau untuk menghitung penghantar dengan menggunakan beban dynamo motor bagaimana rumusnya,di sini motor memiliki CosQ 80%.

    sebagai contoh:

    dynamo motor 3
    phasa,cosQ 80%
    tegangan 380 VAC
    arus nominal 15,5 Ampere
    rugi tegangan maksimal 5 volt
    penghantar yg di gunakan tembaga (cu=56)
    berapa diameter kabel yang harus di gunakan.

    terima kasih atas jawabannya

    BalasHapus
  16. Terus kalau panjang kabel di bawah 10 meter gimana pa?sebab kalau saya hitung dengan rumus diatas diameter kabel kurang dari 1mm.apa rumus diatas ada batas panjang kabelnya?mohon pencerahannya.

    BalasHapus
  17. Salam kenal,
    Kalau suatu pembangkit listrik tenaga air mempunyai kapasitas daya 40 kw, jarak perkampungan/rumah yg main di aliri 2 km. Berapa rugi daya yg di hasilkan? Dan berapa diameter kabel yg harus di gunakan?
    Tolong infonya.
    Makasih.

    BalasHapus
  18. Punten saya ada pr pelajaran Elektro.
    Untuk mengalirkan energi listrik 2200 W tegangan 220 V, jika panjang kabel extantion 100 m, berapa diameter kabel yang diperlukan?

    Untuk mengelas aluminium dengan tegangan 12 V 100 A, panjang elektroda 25 cm, berapa diameter maksimum yang diperlukan?

    Caranya gmn ya pak? Terimakasih

    BalasHapus
  19. assalamualaikum saya mau tanya soalnya masih bingung td kan setelah dihitung2 A=35mm berarti arusnya 135 ampere, trus td liat juga arusnya 26,315 ampere berarti pake yang 4 mm donk kalau liat tabel saya bingung mohon penjelasan nya ?

    BalasHapus
  20. mas teguh, dari persamaan q (penampang kabel) diatas satuannya mm2 menurut saya satuan yang diperoleh adalah ampere.meter. jadi rumus ini belum pas dengan realitasnya

    BalasHapus
  21. pa mohon pencerahannya ,saya mau pasang ac ;
    1. Ac a.= 7.40 kw tegangan 415v
    2. Ac b= 12.50 kw tegangan 415v
    berapa diameter kabel ubtuk masing AC tsb.

    agusonwj@gmail.com

    BalasHapus
  22. kenapa setiap phase tidak bisa gabungkan,,brp besar sudut setipa phase.tks

    BalasHapus
  23. kayak nya salah nih rumus... coba contoh soalnya dirubah daya 10000w, kemudian jarak kabel 1m. silahkan hitung.. apakah mungkin daya 10000w mengungakan kabel 0.09
    ngacooo nihhh

    BalasHapus
  24. bisa minta refferensi buku aslinya gak gan ?? :)

    BalasHapus
  25. boleh minta referensi buku nya gk gan ?? :) makasih

    BalasHapus
  26. untuk daya hantar (y) tembaga, saya bingung bagaimana memperoleh nilai 56 itu?, kalau dari referensi nilai daya hantar (y)= 1/ rho (hambatan jenis), nah di tabel itu ternyata nilai hambatan jenis tembaga adalah 1.68 * 10^-8, artinya nilai 56 itu tidak valid. Mohon pencerahannnya. terima kasih.

    BalasHapus