WELCOME

This is not profesional blog. Just share and learn together. For optimum display please use google chrome browser. Thanks for visiting

Jumat, 05 Oktober 2012

Dasar- dasar PLC Siemens


Programmable Logic Controller (PLC), juga disebut sebagai
pengendali yang dapat diprogram, berada dalam keluarga komputer. mereka adalah
digunakan dalam aplikasi komersial dan industri. Sebuah PLC monitor
masukan, membuat keputusan berdasarkan program, dan kontrol
output untuk mengotomatisasi proses atau mesin. Posting ini
untuk menyediakan Anda dengan informasi dasar tentang fungsi dan konfigurasi PLC
PLC terdiri dari modul masukan atau inputan, Central Processing
Unit (CPU), dan modul outputan. Input menerima
berbagai sinyal digital atau analog dari perangkat berbagai device
(sensor) dan mengubahnya menjadi sinyal logika yang dapat digunakan
oleh CPU. CPU membuat keputusan dan menjalankan kontrol
petunjuk berdasarkan instruksi program dalam memori. keluaran
modul mengkonversi instruksi kontrol dari CPU menjadi digital
atau sinyal analog yang dapat digunakan untuk mengontrol perangkat kendali
(aktuator). Perangkat pemrograman digunakan untuk instruksi input yang diinginkan
. Instruksi ini menentukan apa yang akan dilakukan PLC
untuk masukan tertentu. Sebuah perangkat antarmuka (interface) operator 
memungkinkan proses informasi yang akan ditampilkan dan kontrol parameter baru yang akan
di masukkan.
Pushbuttons (sensor), dalam contoh sederhana, terhubung ke
Input PLC, dapat digunakan untuk start dan stop motor yang terhubung ke
PLC melalui motor starter (actuator).
Sebelum PLC, banyak tugas-tugas kontrol diselesaikan dengan
kontaktor atau relay kontrol. Hal ini sering disebut sebagai hardwire
kontrol. Diagram sirkuit harus dirancang, listrik
komponen ditentukan dan diinstal, dan daftar kabel dibuat.
Teknisi kemudian akan memberi pengawatan komponen yang diperlukan untuk
melakukan tugas kontrol tersebut. Jika terjadi kesalahan, kabel harus
disambungkan kembali dengan benar. Jika terjadi perubahan fungsi atau perluasan sistem, 
maka diperlukan penambahan komponen dan pengkabelan (pengawatan) ulang.

Tugas yang sama, serta lebih kompleks, dapat dilakukan dengan
PLC. Kabel antara perangkat dan kontak relay dilakukan oleh program PLC.
 Hardwire, meskipun masih diperlukan untuk menghubungkan
field device (misal sensor), tapi lebih sedikit jika dibandingkan tanpa menggunakan PLC. 
Memodifikasi aplikasi dan koreksi kesalahan lebih mudah untuk di tangani. Hal ini lebih mudah untuk membuat dan mengubah program dalam PLC daripada untuk pengkabelan dan wiring ulang.

Berikut adalah beberapa keuntungan dari PLC :
• Ukuran fisik yang lebih kecil 
• Lebih mudah dan lebih cepat untuk melakukan perubahan sistem (sequence)
• PLC mempunyai diagnostik yang terintegrasi dan fungsi override.
• Tersedia diagnostic terpusat.
• Aplikasi dapat segera didokumentasikan.
• Aplikasi dapat digandakan lebih cepat dan lebih murah.

Siemens membuat beberapa produk PLC dalam keluarga Simatics S7. Yaitu: S7-200, S7-300, dan S7-400.

 S7-200 disebut sebagai PLC mikro karena ukuran bentuknya yang kecil
 The S7-200 memiliki desain brick yang berarti bahwa
power supply dan I / O yang yang menyatu jadi satu modul.  S7-200 dapat digunakan pada aplikasi
kecil, aplikasi yang berdiri sendiri seperti lift, pencucian mobil dll. Hal ini juga dapat digunakan pada 
aplikasi industri seperti pengolahan dan mesin kemasan.

S7-300 dan S7-400 PLC digunakan untuk aplikasi yang lebih lebih kompleks, yang dapat digunakan
untuk lebih banyak I/O.  keduanya adalah PLC yang modular dan di expand. Power supply dan I / O
terdiri dari modul terpisah yang terhubung ke CPU. Pemilihan PLC baik S7-300 atau S7-400 tergantung pada kompleksitas fungsi dan ekspansi yang mungkin ada di masa mendatang. 


Sumber : Instruction Manual PLC Siemens
              Translated by. Teguh E S.















Tidak ada komentar:

Poskan Komentar